Pelajaran 11 Miliar dari Klien saya yang Bangkrut

Tags:

Categories: Tips Branding & Pemasaran

Halo bertemu lagi dengan saya dalam catatan pribadi saya tentang Desain grafis dari malam kedatangan kalian Saya dari Cikarang namanya Pak Heri dia sama kampungnya dengan saya yaitu dari Purbalingga ngerjain di sini barang-barang cepet selesai karena dia cuma punya waktu Sabtu dan Minggu hari lain dia ngga bisa karena harus ngajar profit katanya kalau profit gak kekejar maka ongkos operasional enggak ketutup nantinya jadi bisa rugi jadi dia Sabtu ke sini kemarin sama ngasih arahan ada hal yang menarik yang diceritakan sama saya Jadi sebenarnya dulu dia itu miliarder terus bangkrut dan sempet gila 2 tahun jadi 2 tahun itu dia bener-bener depresi dan gak kenal siapa-siapa ngomong juga ngga bisa Udah pada depresi jadi dulu sih usahanya sama yang sekarang itu saya lihat sih barang-barangnya barang industri sendiri gak paham dengan semua orang industri doang yang ngerti barang kayak gitu Saya cuma disuruh medicine katalognya aja jadi dia dulu soalnya kayak gitu juga barang-barang Indo pernyataan sampai ratusan juta ciptaan sampai ratusan juta dengan profit paringga sebulan nyampe 400 juta Nah Ceritanya dulu sih dia udah enak banget udah punya cabang dimana-mana udah banyak tiap hari ya tinggal menerima email doang jawab email sama jawab price list harga cabang juga udah banyak di Purbalingga juga ada di kampungnya terus juga di Bandung di Lampung Jakarta udah pasti ya intinya tiap hari dia udah tinggal ngetik duit doang setiap hari namun dia ngasih sesuatu pelajaran yang harganya 11.00 yaitu pelajaran kemarin pelajaran yang nilainya 11 miliar seperti kerugian yang diderita sampai jadi presiden gila dulu waktu masih sukses kata dia semua orang Ngaku Teman Ngaku saudara yang bukan saudara juga ngaku Saudara Sekarang waktu dia jatuh waktu dia collapse waktu dia vol yang saudara pun gak ngaku Saudara kasihan banget hidupnya ya itulah manusia jadi dia masih pelajaran ke saya itu pelajaran yang mahal banget Mas beruntungnya denger cerita saya ini pelajaran yang nilainya 11 miliar jadi ya Saya bilang tadi dia hidupnya udah enak tapi memang pada saat Tidurnya enak bisa dibilang intinya udah sukseslah mobil juga udah BMW sport dulu kata dia ini pulang kampung untuk orang-orang udah pada ngumpul itu dulu Nah terus gimana dia bisa jatuh jadi Ada orang datang ke tempat ia membeli sih Kakak Dia ada seorang pembeli datang orang Cilacap Pas beli yang ngobrol terus nawarin keuntungan kata dia si memang menggoda banget jadi itu usaha batubara di Sumatera di Bengkulu saya tanya ngapain Bapak tergiur lagi orang waktu itu ya udah hebat banget lah udah jadi miliarder ngapain Masih pengen usaha yang lain kayak gitu ya dia bilang itu memang kesalahan dia ya itulah sifat manusia serakah gitu jadi dia disitu terjun karena mungkin rasa duit banyak dan juga kata dia Emang penawarannya sangat-sangat banget sih itu amat sangat menggoda jadi akhirnya saya ikut temen saya itu Nah pas itu sial sial nya sih Bukan dia doang yang sialnya di hampir semua pengusaha batubara Ya banyak yang sial juga soalnya jatuh sampai banyak sampai ada juga yang bunuh diri sih kata dia temennya jadi intinya waktu dia masuk ke situ nggak lama waktu itu batubara harganya 1500 per kilo kalau gak salah ya yang saya ingat obrolan tadi malam kata dia gitu loh harga 1500 perkilo terus jatuh sampai harga batubara itu dari 1500 Jadi 300 perak Rp300 perkilonya langsung dari terlanjur dia langsung bener-bener dia punya pada hidupnya udah enak sebenarnya sampai jual rumah jual semuanya mobil jual motor apa segala macam SMP ya sampai-sampai halo semuanya dijual juga udah gak punya apa-apa lah bener parah banget itu sampai-sampai pada hadirnya dia itu takut sama suara telepon karena setiap kali orang nelpon itu artinya orang mau neror dia sampai pada titik taruh situ aja dulu sampai titik terendahnya itu dia mau dibunuh sama anak buahnya Hercules ya sampai dia datang ya udah kalau mau bunuh saya bunuh saya aja orang sayang gak nipu kok ngapain Saya takut kalau mau bunuh bunuh aja memang dia kayak gitu karena keadaannya Bukan karena menipu orang saudara-saudaramu teman menjauh kolega ngga ada yang mau mendekat lagi padahal dulu yang bukan saudaranya ngaku Saudara sekarang yang saudara pun ngga mau ngakuin saudara karena Takut dipinjemin duit lah atau apa gitu kan Ya itulah manusia ya Ini dia ngambil kesimpulan memang pelajaran buat saya juga sih sayang ngedenger dia cerita ini merupakan pelajaran yang sangat berharga yang pertama usaha kalau udah jalan di satu usaha dan sudah tahu Seluk beluknya negatif dan positifnya maka usaha dibidang itu aja kalau seandainya mau nyeberang menyeberang yang gak jauh-jauh punya kalau mau nyeberang menyeberang kanan-kiri aja gak usah nyeberang ke depan karena kita ngga tahu itu pula yang pertamanya jadi kalau mau membesarkan usaha atau kau punya uang lebih ya besarkan yang sekarang ya udah ada jangan masuk ke bidang yang sama sekali kita ngga tahu itu sih kedengarannya simple tapi itu bikin dia hancur itu Terus yang kedua harus selalu bersyukur Ya bersyukur yang sekarang sebenarnya udah ada udah cukup udah banyak tapi pengen lagi Emang sih dalam Hadist Rasul Shallallahu Alaihi Wasallam Manusia itu ngga ada puasnya kalau dia udah pernah dapat 1 gunung emas yang gak bakalan berhenti untuk knalpot in Gunung yang lain sampai-sampai kalau mulut nya udah dipenuhi dengan tanah alias mati kalau udah mati baru deh nafsu untuk memiliki dunia itu baru hilang jadi kalau udah punya satu Gunung Mas nih tuh orang masuk juga udah gila banget ya punya satu gunung emas tapi dia pengen Gunung Mas yang lain-lainnya serakah sering banget terjadi udah terbukti orang yang udah kaya Pengen kaya lagi udah punya satu Gunung Mas masih pengen Gunung Mas yang lain Padahal kalau melihat kebawah kalau ada orang lain yang dibawanya jauh punya satu Gunung Mas Wahid udah seneng luar biasa Bukan main udah ngerasa cukup bangetlah pada titik gitu manusia kedalam begitu udah banyak telah terbukti gak usah dijabarin lagi ya ngga Jadi intinya gitu dia kalau udah enak bisa dibilang ya udah miliarder udah orang sukses lah intinya tapi gara-gara it gara-gara ikut-ikutan bisnis batubara Semua sistem set perusahaannya udah semua sistem perusahaannya udah hilang 2 tahun dia Ditelan Bumi jadi orang gila oh ya di cerita juga sampai katanya ada orang Kasian ya pelanggan dia yang dulu akhirnya membawa dia ke Sukabumi suatu pesantren pesantren buat orang kayak gitu saya tanya itu Pesantren apaan pak Oh yaudah pesantren di Sukabumi kata dia itu kyainya penasehat Istana Negara katanya Oh pantesan Ya udah saya setahun di pesantren itu kata dia setahun Akhirnya saya kembali lagi kata dia saya ini bisa ngomong sama Mas nih Itu udah luar biasa Mas sudah bersyukur banget dulu saya benar-benar gila kenal orang juga nggak bener Udah gak kenal orang lagi rumah tangga juga uang udah hancur tapi istri masih ada sekarang cuman dia dulu parah sih Ya udah sekarang saya kembali lagi merintis ya sistemnya istilah kata perusahan yang dulu yang bisa Le dibaratkan rumah di ibaratkan sebuah rumah ya itu udah gak bersih saya sama sekali bahkan sampai fondasi-fondasi nya udah dijarah ini semua ya udah sekarang Dia mulai lagi dengan usaha dia yang dulu sama kaya dulu lagi masih cuman ya dari awal cuman saya sendiri sih yakin sih bakalan berhasil soalnya dia udah punya ilmunya tinggal ngulangin lagi aja cuma butuh waktu lagipula umurnya juga masih muda ya masih 40 tahun jadi masih bisa membangun lagi lah soalnya ibunya udah punya dan jalur-jalur channel tidak tahu semua tinggal mengulangi lagi apa yang dulu pernah dia usahain Ya gak mungkin 5 tahun lagi bisa jadi dia kembali lagi kayak dulu lagi dan gak mau ulangi lagi ya itulah pelajaran sebelas milyar dari Pak Heri Klien saya lu kata dia sayang gak ngurusin gini-ginian ngurusin desain ngurusin katalog ngurusin hal-hal saya cuma ngurusin marketing aja dulu hubungannya sama klien-kliennya gue juga kemana-mana diantar sama so ya sekarang ya Begini saya ngurusin kayak gini sama Mas Zainuddin ngedesain katalog dari awal adanya karaoke penting banget buat marketing kata dia tapi dulu sih saya ngga ada acara ngurusin hal-hal jadi bilang Ale cek lah direktur dulu ya dia direktur dulu nggak ada ngurusin kayak gini gini ya benar-benar turu takdir benar-benar turun rendah kepiting saya pelajari selain dua hal itu yang saya petik pelajaran yaitu kalau sudah berhasil pada suatu usaha jangan ndak usah lain yang kita ngga tahu kita ngga ahli dibidangnya ya Terus yang kedua adalah selalu bersyukur melihat ke bawah yang ketiga juga sih ambil bahwa manusia itu kalau lo mau hancurkan Walaupun dia kaya luar biasa kaya raya luar biasa mau dihancurkan sampai bener nggak banget sampai di langit langsung sumur dari langit sampai jatuh kedalam sumur itu bisa dengan kuasa Allah itu intinya jadi harus selalu bersyukur luar biasa sih pagarnya saya ambil dari Pak Heri Ini yang betul saya disuruh silaturahmi ke rumah dia ke kantor dia mantap sih pelajarannya saya gak nyangka ya buat pelajaran buat kita semua lah oke gitu aja assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Author: zannoism

Zannoism.com adalah tempat dimana Zannoism melayani kebutuhan pribadi desain istimewa anda dengan secara mudah lewat jaringan online.

Kunjungi juga manajemen-pemasaran.com untuk mendapatkan referensi manajemen terbaik dalam format digital secara lengkap dan terjangkau.

Leave a Reply